Pilih-pilih dokter.

Soal dokter pilihan emang plin-plan nih dan susah mutusin akan menetap ke yang mana.

I’ve been to 4 SPOG so far, banyak yah. Pertama kali ke dr. IS. Dokter ini juga nanganin kakak dan adek. Mama juga udah percaya lah sama dokter ini. Banyak orang yang rekomendasi dr. IS karena dia pintar dan kata kakak saya jahitannya rapi berasa perawan :D. Kalo kakak melahirkan secara normal, adek saya melahirkan caesar sama dia. Harganya lebih murah meriah. Tetapi oh tetapi… teman-teman saya yang ke dr. IS, semuanya dibujuk rayu untuk melahirkan pake operasi. Catatan pentingnya adalah semua teman saya itu first-time labor dan yaaa… namanya melahirkan pasti sakit kan. Ada yang udah bukaan 9 ga kuat, minta operasi langsung diiyain. Padahal kan dikit lagiiii… Dari awal pun si dokter udah rayu-rayu “bener ni ga mau operasi, ntar rusak atas bawah lho”. Kebanyakan cerita teman-teman, si dokter ini lebih suka operasi untuk first-time mom. Kalo saya pikir-pikir, pasti karena kemungkinan besar melahirkan pertama kali perlu waktu lebih lama. Dari sisi dia, mungkin rugi waktu dan rugi uang juga pastinya. Anyway, saya memutuskan ga balik lagi kesana simply karena ngobrolnya ga terlalu enak. Sebagai calon ibu untuk pertama kalinya, saya punya banyak pertanyaan, terutama pas kedatangan pertama itu. Tapi jawaban si dokter kurang memuaskan dan terkesan buru-buru. Yesss, pasiennya banyak dan ngantri.

Trimester pertama, pas minggu ke 9 atau 10, saya sempat ngeflek sedikit. Walaupun sedikit, waktu itu takutnya setengah mati. Kita cari dokter yang ga ngantri aja sih mikirnya. Akhirnya ke dr. IP yang kliniknya mayan dekat dari rumah. Dr. IP baiiikkk sekali dan ngobrolnya enak. Dia sepertinya mengerti sekali perasaan saya sebagai ibu baru. Semua dijelaskan mendetail dan ga buru-buru. Dr. IP baru pindah ke Aceh dari Surabaya, jadi pasiennya memang belum banyak sih. Saya balik 2x ke dr. IP pas kehamilan 3 bulan dan 4 bulan. Pas mau cek bulan ke-5, dr. IP ga ada di tempat. Jadinya saya ke dokter lain deh. Nah, kendalanya gini nih. Pas saya mau ngecek ke dr. IP, beliau ga pernah di tempat. Selalu harus ditelponin sama asistennya. Kebetulan si dokter bertugas juga di RS Kesdam, sebagai kepala RS pula, jadi mungkin dia lebih fokus disana kali ya. Saya belum pernah nyobain nyusul ke Kesdam aja sih. Males kalo pagi atau sore-sore ke dokter, kan masih jam kerja.

Pas dr. IP ga ada, saya ke dr. A. Kebetulan waktu itu suami sedang kena campak, jadi saya ke dokter ditemani ayah. Ngobrolnya enak dan santai, entah karena bawaan bahwa si dr. A adalah teman si ayah entah emang begitu orangnya. Dari dr. A, saya tau calon anak kami adalah laki-laki. Alhamdulillah, apa aja lah yang penting sehat fisik dan mentalnya ya nak. Amien. Ayah saya yang girang, padahal dari 4 cucunya, 3 udah laki-laki semua loh. Alat USG dr. A, so far, adalah yang paling bagus dibanding dokter lain yang saya datangin. Muka si anak, gerak2nya semua keliatan. Harga konsultasi juga lebih mahal. Ayah saya merekomendasi untuk konsul dan melahirkan sama dr. A aja. Pertama, itu temannya, pasti pelayanannya lebih baik dibanding kalau tidak kenal. Kedua, emang enak kan ngobrolnya. Ga ada alasan untuk menolak dokter ini sih, saya juga sreg aja. Tapi… karena suami ga ikutan pada sesi ini, dia kurang yakin. Mostly karena dia dengar beberapa cerita miring soal dr. A, yang sebenarnya belum tentu terbukti juga sih.

Nah, bulan ke 6, kita mau balik lagi ke dr. IP. Eh, dokternya ga ada juga. Males bolak balik, kebetulan ada dr. NA yang juga praktik di tempat yang sama. dr. NA adalah ahli laktasi, jadi saya tertarik juga untuk cobain. Masuk lah kita. Enak juga ngobrolnya, terutama karena dia cewe ya, entah kenapa jadi lebih nyaman. Saya juga kebetulan ingin sekali IMD nanti langsung sesudah persalinan dan saya pikir kalo sama dr. NA keinginan ini pasti terkabul. Sepanjang konsultasi, suami saya colek-colek terus… karena apa??? Gara-gara dr. NA suka ngomong pake basa Inggris, hahaha… Kalo dipikir-pikir kenapa juga dia basa Inggrisan sama pasien? Untung kita ngerti, coba kalo pasien ga ngerti gimana coba? Basa Inggrisnya ga cuma untuk istilah-istilah aja loh, tapi kayak cakap-cakap biasa pun.. “oo, it’s week 25 now.”, “the head is normal, no sign of hydrocephalus… I’m gonna measure the bone now… All healthy”. Hahaha.. Anyway, ngobrol cocok, harga cocok. Satu hal yang kurang cocok adalah alat USG dr. NA kabur amaaat. Kayaknya dia aja susah deh membaca gambarnya. Dia juga memprediksi anak kita perempuan. Hah?? Ga salah nih?? Apa dr. A yang salah liat??

Yasudahlah, kita pikir selama anak kita baik2 aja, kita pun lega. Masalah jenis kelamin, dari awal pun kita ga soal mau laki-laki atau perempuan. Tapi dalam hati yakin sama dr. A sih, soalnya USGnya keliatan jelas. Bulan 6 menuju 7 itu, kita sempat yang ga panggil bayinya dengan nama yang udah kita siapin (yang mana adalah nama anak cowo :D), takut ntar kalo perempuan malah jadi jenggo.

Sekarang sudah masuk bulan ke-7. Menimbang-nimbang beberapa dokter ini, akhirnya kita memutuskan untuk balik ke dr. IP. Sepertinya yang paling nyaman memang sama dokter ini. Kali ini kita ke RS Kesdam dengan harapan bisa USG 4D. Eh, ga ada dong USGnya. Entah lagi ga dipake ato gimana.. yang pasti kita USG biasa yang 2D gitu. Dr. IP jauuuhh lebih enak pas di tempat praktiknya. Ya iyalah ya, mana di RS kan banyak perawat trus ada residen yang juga ikutan nimbrung. Males deh. Besok-besok kalo mau konsul kita ke praktik aja dan udah dibekalin no handphone si dokter juga. Mudah-mudahan kehamilan ini lancar sampai nanti waktunya melahirkan. Bisa persalinan normal yang lembut, disusul sama IMD yang damai. Amien. Oya, dr. IP memprediksi dengan lebih pasti bahwa si bayi adalah anak cowo.

Sejauh ini, kami sudah menetapkan hati untuk persalinan sama dr. IP. Mudah-mudahan sih ga berubah lagi ya. Trus, saya juga rencananya tetap ikut kelas laktasi dr. NA untuk siap-siapin diri menyusui nanti. Insya Allah dilancarkan. Amien.

Advertisements