Selamat Hari Lahir, Sayang :)

Postingan super telat nih, mau cerita kelahiran anak kami tercinta.

Setelah 39 minggu lewat 2 hari, pas di hari Jumat, Karim Ambia lahir. Mayan gede nih bayi, 3,6kg. Tapi ga begitu panjang, 47cm. Kami berdua memang berdoa sama Allah supaya bayinya lahir di hari Jumat, hari baik aja sih pertimbangannya.

Setelah pilah pilih dokter, dan postingan terakhir pilihan jatuh pada dokter IP kan ya? Hihiii.. akhirnya melahirkan sama dr. N. Minggu2 terakhir pun kita emang konsul terus sama dr. N. Emang udah takdirnya aja kayaknya sih, dr. IP ga ada terus pas kita mau konsul dan tiba-tiba pun dia ga praktek lagi di klinik itu. Yasudahlah, kita mantapkan hati sama dr. N dan insya Allah pilihan kita so far memang yang bikin kita sangat nyaman. Alhamdulillah.

Jadi…

Kamis pagi, 27 Maret 2014, seperti biasa saya ikutan senam hamil. Jam 10 kelar, saya mampir beli-beli kue dan snack pagi. Minggu-minggu terakhir udah diet karena bayi udah 3,5kg :D. Sempet diet karbo deh.. demi lahiran normal. Di jalan pulang, saya agak mules kayak mau dapet mens gitu dan berasa agak becek di celana. Udah kepikiran mungkin bakalan melahirkan sih, jadi saya buru pulang. Bener… sampe rumah sudah flek darah. Saya telpon suami minta diantar ke RS buat ngecek bukaan. Si mama yang lagi ada di Meulaboh jg langsung jalan pulang ke Banda Aceh. Sejak keluarnya flek itu, sama sekali ga sakit apa-apa. Santaaiiii kayak di pantaiii… beres-beres rumah, tidur-tiduran. Excited juga mau melahirkan. Jam 1 siang, kita nyampe RS. Ceki-ceki, eh baru bukaan dua aja. Makan siang dan diskusi mau melahirkan dimana. Sebenarnya sudah mantap mau sama dr. N kan.. dengan pertimbangan beliau pasti IMD dan sangat pro normal. Tapi pas cek bukaan di RSHB, RS yang berafiliasi dengan dr. N, kok malesin bidan-bidannya. Baru nyampe udah disuruh infus aja. Haaa?? Trus saya mulai deh sugesti ga bagus, ga nyaman lah… Bilang ke suami kalau mau lahiran di bidan Erni aja. Kita emang beberapa kali konsul ke bidan Erni untuk jaga-jaga kalau dr. N ga ada. Yasudlah, kita ke bidan Erni. Ehhh… ga ada dong, orangnya lagi training ke Bekasi. Hihihi.. emang ya, bukan kita yang atur soal melahirkan ini. Semua sudah ada jalannya. Bayi ini memilih untuk dikeluarin sama dr. N ternyata.

Balik lah kita ke RSHB sekitar jam 3. Dr. N udah nyampe dan dia ngecek masih bukaan dua juga. Disuruh pulang, mengingat ini persalinan pertama dan jalan lahir masih agak tebal. Saya pun ga sakit sama sekali. Sampe rumah mutusin untuk banyak gerak, beres-beres, jongkok sikat kamar mandi.. supaya cepet maju bukaannya. Jam 4.. jam 5.. jam 6.. sampe jam 9 malam, belum mules juga sama sekali. Tapi orang rumah udah khawatir dan nyuruh2 balik ke RS. Yaa diturutin aja lah ya. Balik ke RSHB, ceki-ceki masih bukaan tiga. Ya ampyuuunn.. lama juga ya. Disuruh pulang lagi.

Pulang lah kita. Tidur aja.

Jam 10… mulai deh!!! Mules dikit… mules agak sakit… mules sakit… sampe mulesnya minta ampuuunn. Dari sempet jeda bisa tidur, sampe ga bisa tidur lagi.. maunya jalan aja atau pelvic rocking untuk ngurangin mules. Sempat dansa juga sama suami pas lagi kontraksi.. sebenernya dipegangin jalan sih, bukan dansa, hehe.. Akhirnya gelombang cinta datang udah tiap 15 menit sekali. Kita ke RS jam 2 malam. Bukaan berapa sodara-sodara? Baru bukaan lima. Oh lama bener yaa. Padahal ngarep udah bukaan 8 gitu, soalnya udah ga tahan rasanya.

Jalan.. pipis.. miring kiri miring kanan.. menunggu bukaan. Dr. N datang sekitar jam 3 malam. Setelah cek, si dokter tiduran. Ditungguin lohh… di pukpuk, dikasih semangat dan dia tidur aja gitu sama bidan-bidan disitu. Aku terharu. Mana ada dokter spesialis mau nungguin. Biasanya juga datang pas anaknya udah mau keluar.

Jam 4 cek lagi, belom maju-maju. Dokter rekom pecahin ketuban. Duuhh, induksi nih dalam hati. Ga mau dok, tunggu aja. Yaudah, ditungguin. Direkom infus juga supaya ga dehidrasi, saya juga nolak. Pokoknya berniat supaya intervensi medis seminim mungkin. Dr. N oke aja.. dan yang saya senang dia tidak maksa. Walaupun akhirnya saya ngeiyain pecahin ketuban dan pasrah diinfus pas jam 5 pagi, karena bukaan belom maju juga. Itu pun karena mama juga saranin. Daripada udah lemes ga keluar-keluar anaknya. Baru deh ya, super duper painful abis itu ga berenti2. Udah pake tarik-tarik tangan siapa aja yang ada disamping, which is kalo ga suami, si mama, atau di dokter.

Jam 6, bukaan lengkap. Yayyy.. dikit lagi ya. Waktu itu sih ga bisa berasa lega, apalagi hasrat ingin mengejan besar sekali tapi harus ditahan nungguin instruksi. Sambil zikir dan nyebut-nyebut nama Allah.. akhirnya disuruh ngejan juga. Lumayan lama juga proses untuk ngeluarin si bayi… karena oh karena saya langsung lupa sama teknik napas yang udah diajarin dan dibiasain pas senam hamil. Buyar semua.. dan rasanya super ngantuk. Perlu beberapa kali ngejan sampai akhirnya Karim Ambia tiba di dunia.

Assalamualaikum Karim… Selamat hari lahir, sayang.

Karim, right after first bath 🙂

Tepat jam 7 pagi Karim Ambia kesayangan kami lahir. Langsung IMD, sambil dr. N jait-jait yang perlu dijait. Abinya azan. Karim nangisnya santai, hehe.. pas keluar nangis bentar, begitu ditempelin ke bunda langsung kalem. IMD sejam, Karim dibawa ke dokter anak untuk diperiksa. Alhamdulillah, sehat semuanya. Semoga sehat-sehat terus ya nak. Doa kami selama ini insya Allah sudah dikabulkan. Bisa melahirkan normal, bisa IMD, anak dan bundanya sehat. Suami saya pun jadi supporter nomor satu. Pas melahirkan ini ya, saya merasa dia benar-benar sayang sama saya. And I love him even more. Selama persalinan yang saya ingat adalah mama. Nulis ini pun rasanya sedih, banyak sekali dosa saya ke mama. Padahal proses persalinan beliau waktu melahirkan saya aja ga bisa saya obati sakitnya. Belum lagi proses merawat saya dari bayi. Now, I truly understand why heaven lies under the feet of our mothers. Mudah-mudahan saya bisa berbakti sama orang tua dan menjadi penyejuk hati mereka. Sama seperti doa saya untuk Karim.. amien.

Sekarang Karim sudah hampir satu bulan. Terakhir cek pas minggu ke tiga, beratnya sudah 4,8 kg dan panjangnya sudah 53cm. Semoga sehat-sehat terus ya nak. Jadi anak shaleh, sehat fisik dan mental, kuat jiwa dan raga, pintar dan sayang sama orangtua. Amien.

Latest photo.. Karim, 1 month old.

Latest photo.. Karim, 1 month old.