Lancar…

Tadi shubuh, saya buru-buru keluar rumah buat ngantar mama ke bandara. Masih pakai baju tidur, ambil jubah hitam andalan dan hijab instan, menyambar handphone, masukin Karim yang sedang tidur ke mobil, langsung tancap gas. Flight si mama jam 6, tapi kita bangun pas adzan shubuh berkumandang, yaitu jam 5.20 sodara-sodara!! Jadinya… super kilat dah ga pake siap-siap langsung jalan. Kebetulan di rumah, kita tinggal bertiga. Ayah sedang ke Surabaya dan suami saya sedang dinas ke Lombok. Jadi lah harapan satu-satunya saya yang antar mama ke bandara, sambil bawa anak di pagi buta.

Alhamdulillah, ternyata mama masih bisa berangkat. Saya dan Karim bisa pulang.

Tiket parkir ada… tapi, yang ga ada itu dompet sayaaaa, hahaha… gimana coba bayar parkirnya? Uprek laci, kantong kursi, nemu seribu rupiah saja. Oh ya Allah… Karim juga sudah bangun, ikutan bilang, “ga ada duit kita”. 🙂

Yasudlah, nyampe loket parkir, saya dengan memelas bilang bahwa saya kelupaan bawa dompet dan betul-betul hanya punya seribu.

Alhamdulillah lagi, yang jaga loket sambil senyum bilang gapapa. Saya langsung berterima kasih dan mendoakan agar rezekinya lancar, selalu dilindungi Allah SWT.

Karim… yang memang sedang dalam fase copycat turut berdoa.

“Kakak dilindungi Allah. Amien. Eeknya lancar. Amien”.

Hahahaha… kok eek??

Ini pasti karena beberapa hari ini pupup K sedang agak keras. Pas ngedan, saya selalu doain dia supaya pupup lancar.

Hadeuh… lancar dah pagi tadi, ketawa sama bocah copycat.

Advertisements