KL trip. Hari ke-3.

Hari ini ke kebun binatang Zoo Negara Malaysia. Abis sarapan, sekitar jam 10an lah kami nge-grab ke Zoo. Pilihan moda paling praktis kalau bawa anak memang taxi atau grab sih ya. Walaupun K sebenarnya cukup kooperatif untuk naik angkutan umum tapi yasudahlah dekat ini. Saya ga cari tahu juga cara menuju zoo via angkum. Biaya grab dari Ampang ke Zoo 10 ringgit.

Alhamdulillah sekali kami dikasih tiket masuk harga lokal loh ๐Ÿ˜Š. Padahal ga pake bohong, saya cuma ngomong pakai logat Malaysia bilang 1 adult 1 budak. Eh, dibilangin RM 59 (43 dewasa, 16 anak). Saya tentu tidak menolak dong. Lumayan sekali ini, harga untuk orang asing tuh RM 61 dewasa dan RM 33 anak.

Jalan-jalan di zoo. Cukup oke tempatnya, bersih, variasi binatang banyak, teduh juga. Ada panda segala ๐Ÿผ๐Ÿผ. Tapi sepertinya zoo ini lagi renovasi. Beberapa spot dilarang masuk dan bagian akuarium tampak ga terawat.

K kali ini memang lebih banyak tanya. Dulu pas kita ke Taman Safari, dia menikmati saja tanpa banyak berpikir. Ya iyalah, masih 3 tahun. Sekarang, dia mulai beropini.

Kenapa binatang-binatang dipenjara? Apakah mereka bikin sesuatu yang jahat? Kenapa ada taman kelelawar, kan mereka berkeliaran malam hari? Emang tempat ini buka malam? Kenapa semua binatang tidur dan malas di sini? Apa karena mereka di penjara?

Seru lah pertanyaan si Karim. Kadang-kadang bingung jawabnya. Dia mungkin membandingkan kondisi zoo dengan apa yang dia lihat di Taman Safari atau NatGeo Wild. Lagi pula, kebanyakan satwa di sana nocturnal kan. Jadi, yaa siang itu lagi pada malas, haha. Apalagi makanan sudah tersedia. Tidak ada alasan untuk bergerak.

Saya senang juga K banyak tanya, yang berarti proses kognitif mulai berjalan. Dia juga mulai baca angka-angka dan hitung-hitung. Misal lagi ngantri, hitung berapa jumlah orang yang ada di depan. Atau hitung jumlah binatang.

Kami makan siang di sana. Saya lihat ada restoran tapi ga mampir karena ga tertarik dengan penampakannya. Jadi, kami makan nugget dan fries saja, beli di salah satu booth makanan dekat pintu masuk. Kemudian, menuju akuarium, tempat penguin dan lokasi animal show.

Akuarium, konsepnya bagus sebenarnya. Tapi kondisi kurang terawat. Banyak akuarium kosong dan agak kotor. Bentuknya semacam gua gitu, K sedikit takut kalau pas ada suara-suara. Penguin… Uhm, saya sih kasihan ya lihat penguin di kaca gitu dengan tempat yang sempit ๐Ÿ˜‚. Basically zoo isn’t the right place for animals sih. It’s so far from their natural habitat.

Puas jalan-jalan di zoo, kami nge-grab lagi pulang ke hotel. K ketiduran dari naik mobil, sambung di hotel sampai jam 6 sore. Kami baru makan malam jam 8 di kawasan Ampang Point lagi. Sambil beli oleh-oleh juga sedikit. Besok tinggal pulang.

Kalau mau beli oleh-oleh semacam coklat, milo, cemilan-cemilan yang Malaysian gitu sebaiknya memang di super market. Jauh lebih murah daripada di toko kayak Famous Amos gitu. Apalagi kalau di bandara, meski berjudul duty free, imho harga oleh-oleh paling mahal di sana. Di super market biasanya juga banyak penawaran paket murah, terutama kalau sedang musim selebrasi kayak imlek sekarang.

Meski cuma ke satu tempat, hari ini sungguh melelahkan. Tidur cepat, besok pulang.

Lancar…

Tadi shubuh, saya buru-buru keluar rumah buat ngantar mama ke bandara. Masih pakai baju tidur, ambil jubah hitam andalan dan hijab instan, menyambar handphone, masukin Karim yang sedang tidur ke mobil, langsung tancap gas. Flight si mama jam 6, tapi kita bangun pas adzan shubuh berkumandang, yaitu jam 5.20 sodara-sodara!! Jadinya… super kilat dah ga pake siap-siap langsung jalan. Kebetulan di rumah, kita tinggal bertiga. Ayah sedang ke Surabaya dan suami saya sedang dinas ke Lombok. Jadi lah harapan satu-satunya saya yang antar mama ke bandara, sambil bawa anak di pagi buta.

Alhamdulillah, ternyata mama masih bisa berangkat. Saya dan Karim bisa pulang.

Tiket parkir ada… tapi, yang ga ada itu dompet sayaaaa, hahaha… gimana coba bayar parkirnya? Uprek laci, kantong kursi, nemu seribu rupiah saja. Oh ya Allah… Karim juga sudah bangun, ikutan bilang, “ga ada duit kita”. ๐Ÿ™‚

Yasudlah, nyampe loket parkir, saya dengan memelas bilang bahwa saya kelupaan bawa dompet dan betul-betul hanya punya seribu.

Alhamdulillah lagi, yang jaga loket sambil senyum bilang gapapa. Saya langsung berterima kasih dan mendoakan agar rezekinya lancar, selalu dilindungi Allah SWT.

Karim… yang memang sedang dalam fase copycat turut berdoa.

“Kakak dilindungi Allah. Amien. Eeknya lancar. Amien”.

Hahahaha… kok eek??

Ini pasti karena beberapa hari ini pupup K sedang agak keras. Pas ngedan, saya selalu doain dia supaya pupup lancar.

Hadeuh… lancar dah pagi tadi, ketawa sama bocah copycat.

Warm heart

I was away all afternoon yesterday, for a meeting. K was at home with his dad and gramma.

I got home just before the azan maghrib was broadcasted. I found K outside with my mom, sitting in the verandah. He quickly ran onto me and hugged me and said… rinduuuu.

*tearwept*

My mom said K asked her to go outside to accompany him waiting for me.

“Oma, yok yok, kelual”.
“Unggu nda”.

My heart melted.

I felt so warm inside.

K’s first trip

Kalo perjalanan via darat, K udah pernah ke Meulaboh beberapa kali. Selain karena mama masih kerja disana, saya pun kebetulan ngerjain project disana.

Banda Aceh – Meulaboh cuma 4 jam, dan kita bisa stop sesukanya kalo K rewel karena bosan atau mau tidur. Pas umur di bawah setahun sih enak ya bawa dia, kalo rewel tempelin ninin beres urusan. Makin gede, makin ga mempan jurus ninin, haha… ngamuk sih ngamuk aja. Terpaksa berhenti sebentar untuk sekedar dia lepas bosan di mobil.

Nah, pas kita mau ajak ke Jakarta itu… kita pun mulai bayangin ga enaknya dulu. Takut dia ga nyaman di pesawat, fakta bahwa kita ga akan bisa nonton bioskop (di banda aceh ga ada bioskop, nonton jadi agenda wajib sebenarnya kalo pas keluar kota :D), cranky kalo naik taxi (bayangin disini tuh kemana-mana cuma 30 menitan max, di jkt kan bisa berjam-jam kena macet), deesbe deeste lah.

Sempat memutuskan ga bawa bocah juga. Udah pake persiapan nitip ke mama, tapi yaa jatahnya ngurus anak emang. Mama tiba-tiba ada tugas mendadak dari kantor dan batal lah rencana titip menitip.

Kenyataannya…

Sebelum naik pesawat, kita biarin dia main biar capek. Katanya biar nyampe pesawat, anaknya langsung pengen tidur. Iya sih, K capek berat. Apalagi flight kita delay sejam. Harusnya berangkat jam 10 pagi, jadi jam 11. Sebenarnya pas juga sama jam nap K. Tapiii… K rupanya terlalu excited main sehingga dia menolak tidur, huhu. Padahal pas dia tunjuk nursery room, saya udah lega. Eehh, ruangannya penuh mainan bok, malah keenakan main juga anaknya. Akhirnya… K baru minta bobok pas dengan waktu harus boarding. Alamaakkk… mana ini first time kan. K heran kenapa banyak orang dusel-dusel naro barang sementara dia ingin nyaman karena ngantuk. Pecah lah tangisan bocah.. haha.. maaf ya para penumpang. K stop nangis pas pesawat udah kelar takeoff dan seat belt boleh dilepas. That was the longest takeoff ever deh. Sambil cengengesan sama suami menghadapi pandangan kasihan (atau sebal juga??) dari orang-orang. Selanjutnya, bocah pules sampe hampir nyampe Cengkareng. Alhamdulillah. Landing pun aman.

Tangisan kembali pecah pas kita di taxi. Waktu itu jumat sore yang mana super macet menuju kalibata. 2 jam di taxi bikin K ga nyaman dan bosan. Yasud lah, kita cuma bisa usaha mengalihkan nangis aja. Nangis diem nangis diem nangis diem… sampe rumah kakak ipar saya di kalibata. Hehe… kami pun semakin khawatir Jakarta mungkin bukan tujuan liburan yang tepat untuk bawa bocil hampir dua tahun ini.

Besoknya, kita full acara keluarga. Malamnya aja sempat ke kalibata city nyari makanan karena bosan sama makanan rumah. K baik-baik saja :D.

Minggu, kita ke Seaworld Ancol. Aman banget!! K menikmati lihat akuarium dan ikan. Pulangnya, kita mampir ke Tamcit nyari batik pak suami. K juga anteng aja. Kalo ngantuk tinggal bobok di stroller. Malamnya sempat ke PS janjian sama tante saya, ga cranky sama sekali. Perjalanan di taxi pun lancar aja meski sempat macet juga sebenarnya. Kayaknya dia udah adaptasi juga ya sama lama di jalan.

Senin, kita ke ke GI karena janjian sama sahabat saya pas di Malang, Bintang. Kelar makan siang sama Bintang, kita ke Tamcit lagi karena masih kebayang barang yang dilihat kemarin.. hehe.. maghrib baru nyampe rumah. K pun menikmati jalan-jalan dari mol ke mol, hehe. Mau tidur tinggal dorong stroller aja. Asal jam makan terjaga, bocah aman sentosa.

Selasa, kita pulang. Flight jam 5.30 pagi itu bantu juga sih. K masih bobok pas kita siap-siap, di taxi, boarding, sampe takeoff. Bangun pas sarapan. Yaa udah waktunya bangun sih emang, K biasa bangun jam 7. So far so good, until…

Landing!! Ntah kenapa K ga nyaman, padahal udah disodorin ninin, makanan. Pas landing pergi, kita ngasih makanan aja sih buat dia makan. Aman. Nah ini… ga mau apa-apa. Ngeh ngoh berujung nangis…hihii… penumpang lain tentu bete. Ada yang bersimpati bilang suruh tutup kupingnya lah, pakein kapas lah. Duh, bu ibu… boleh googling deh, tutup kuping anak ga ngaruh apa-apa. Soal mengatasi perubahan tekanan udara drastis saat di pesawat, bisa makan, ngunyah, nguap, atau nangis. Salah satu referensi yang saya baca malah nyaranin bawa headset… bukan untuk balitanya, tapi untuk penumpang yang ngomel dan bete sama anak kita, hahaha. Tapi tentu sebagai ibu baik hati, saya mengiyakan saja lah sambil senyum-senyum. K stop nangis pas pesawat mendarat di bandara Iskandar Muda. Alhamdulillah.

Ternyata bocil ga rewel-rewel amat ya. Alasan nangis cukup masuk akal, capek atau ngantuk, bukan karena ga jelas. Walaupun kita gagal nonton bioskop, tentu saja :).

Lesson learned lagi.. kalau bawa anak ga recommend pakai maskapai Singa. Sungguh tidak nyaman. Bangku sempit, pelayanan ya ga usah ngarep lah namanya juga budgeted airline, sering delay bisa bikin anak bete, dan nature penumpangnya yang lebih grasah grusuh. Don’t get me wrong, saya juga tergolong penumpang maskapai ini, karena lebih murah. Tapi, emang, kok penumpang maskapai lain lebih nyantai aja gitu bawaannya. Pas pulang, kita naik maskapai Baju Khas Indonesia. Jauh berbeda perasaannya. Penumpang lebih tertib dan santai, bangku lega terutama space buat kaki, dan pelayanan lebih oke. Kalo ada cacatnya, cuma pas urusan check in di Halim. Kecil sekali ya ruangannya. Antrian mengular karena hanya ada 2 counter check in, sementara penerbangan pagi itu cukup padat.

Begitu lah perjalanan K yang pertama. Semoga next time, bisa jalan-jalan lagi dengan bahagia, ga pake nangis.

Metode makan Karim, Baby Led Weaning (BLW)

Postingan ini sudah lama sekali ada di draft. Awalnya saya ingin dokumentasi proses makan Karim, karena kami memilih pakai metode BLW ini. Tapi yaa… posting aja jarang-jarang, gimana mau update :). Yasudlah, seadanya aja nih.

Saya dan suami pertama kali tau BLW dari majalah yang kita baca pas nunggu antrian DSOG jaman hamil. Lupa nama majalahnya apa, yang pasti saya langsung tertarik karena keterangannya BLW adalah metode makan yang dikontrol oleh bayi sendiri. Hah?? Gimana cara bayi mengontrol makanan? Ga terlalu banyak informasi disana, sehingga saya mencari-cari lebih lanjut di internet, ikutan grup BLW, dan akhirnya beli buku BLW tulisan Gill Rapley (buku ini wajib buat yang mau BLW, supaya yakin dan tau pedomannya). Terus terang, yang jadi alasan utama adalah bunda ga perlu siapin khusus makanan bayi, alias ga usah repot menghaluskan makanan, hahaha… penting sekali ini untuk emak-emak malas masak.

Beberapa hal tentang BLW versi saya dan Karim:

  1. BLW, dari namanya saja sudah baby led weaning, yang berarti memang bayi yang mengontrol asupan makanannya. Ibu hanya sebagai fasilitator. Jadi, bayi makan sendiri, tidak disuap. Karena bayi makan sendiri, maka sebisa mungkin kita menyodorkan makanan yang bisa dia pegang. Tidak dalam bentuk bubur karena bayi 6 bulan ga bisa pegang sendok kan ya. Ukuran makanan memang besar-besar pada awalnya, kira-kira seukuran ruas jari, karena bayi 6 bulan belum punya skill menjepit, baru bisa menggenggam. Makin lama makin kecil kok. Karim, hampir 9 bulan, sudah bisa ambil makanan seukuran kelereng. Dengan makan sendiri, bayi memilih makanan yang ingin dia makan, dan sebesar apa jumlah asupan yang diinginkan. Oya, syarat BLW ini adalah bayi bisa duduk tegak, yang berarti bahwa fisiknya sudah siap untuk makan. Biasanya bayi sudah bisa duduk pada usia 6 bulan. Karim dulu usia 5 bulanan sudah bisa duduk walopun agak goyang-goyang. Makan juga tidak boleh sambil senderan, harus tegak untuk menghindari tersedak. Menurut penelitian, bayi BLW cenderung lebih baik dalam mengatasi tersedak, karena terbiasa mengontrol makanan di mulutnya.
  2. Kontrol makan ada pada bayi. Ibu memberikan pilihan-pilihan makanan bergizi. Pada awalnya bayi makan sedikit. Tapi insya Allah akan semakin banyak sesuai kebutuhannya. Prinsip BLW sendiri food is for fun until one. Nah, makanan ini sebagai media belajar saja untuk kesiapan bayi makan setelah setahun nanti. Asupan utama tetap dari ASI atau SUFOR untuk ibu yang tidak bisa beri ASI. Karim sendiri pada awal makan, banyak sekali membuang makanan. Tapi dia belajar terus kan tiap hari, sekarang sampahnya makin dikit dan bajunya makin ga belepotan. Karim pilih makanan sendiri. Saya biasanya taruh potongan beberapa makanan di piring, sodorin, dan dia ambil sendiri yang mana. So far, Karim ga picky sih, cuma ada yang dia favoritkan kayak timun, jeruk, mangga, brokoli, buncis, dan sayuran hijau lainnya. Dia ga terlalu suka wortel. Kemampuan mengunyah juga semakin baik. Awal mpasi, Karim potong makanan besar-besar. Sekarang bisa halus. Terlihat dari pupupnya yang sudah ga banyak gumpalan makanan lagi, pertanda sudah mulai mencerna lebih baik. Saya ga terlalu khawatir kalau Karim makan sedikit, karena apalah arti beberapa gram buncis dengan nutrisi dari ASI saya, ya kaaan?? Bundanya harus asup nutrisi baik juga sih jadinya. Karena ASI masih jadi yang utama, jadwal menyusui Karim masih hampir sama seperti dulu, kira-kira 6-8 kali sehari. I dont mind. Food is for fun until one, remember? Lagian, kewajiban menyusui memang harus saya penuhi.
  3. Metode makan yaa biasa, bisa dikukus atau dipanggang. Kalo saya, sebisa mungkin buah tetep disaji fresh. Timun, pir, apel, walau kata orang keras, ternyata Karim bisa mengunyahnya tuh. Potong agak tipis-tipis lebar aja untuk memudahkan dia gigit makanan. Sayuran dan buah yang agak susah dimakan fresh biasanya saya kukus sampe kira-kira bisa dikunyah pakai gusinya lah. Karim sampe sekarang belum tumbuh gigi. Kentang, labu kuning, labu, buncis, brokoli, dsb dst, saya kukus atau panggang. Protein seperti ikan, udang, telur, telur, tahu saya kukus atau panggang juga. Kami sekeluarga ga punya sejarah alergi, jadi Karim memang saya sodorin apa aja. Untuk yang ada alergi, sebaiknya pakai aturan 3 hari makan itu lah, untuk pastikan bahwa satu makanan itu ga ngefek ke anak. Oya, ini juga enaknya BLW. Makanan yang disodorin kan utuh ga tercampur makanan lain. Kita jadi bisa tahu betul anak suka yang mana, atau alergi sama makanan apa. Anak juga terbiasa melihat sayur utuh atau buah utuh. Banyak teman saya yang anaknya menjadi picky eater, terutama untuk sayur, karena makanan bayinya disaring halus. Banyak emak-emak yang harus sembunyiin sayuran dalam makanan. Harapan saya, Karim juga ga jadi pemilih dalam hal makan nantinya.
  4. Insting Karim dengan BLW ini adalah mengunyah. Jadi, kalau anak spoonfed biasanya kan langsung pengen menelan ya *CMIIW, Karim selalu mengontrol makanan yang masuk dengan mengunyah dulu. Dia tetep akan kunyah walopun disuapin obat…hahaha… dan karena kebiasaan pegang makanan sendiri, kalo disuapin obat pakai sendok agak susah memang. Ini downside-nya. Tapi pinter juga dia, kalo minum bisa langsung telan tuh. Mungkin karena pakai gelas kali yaa.. instingnya bukan makan tapi minum. Begitu pun kalau sesekali dia disuapin neneknya atau tantenya pakai sendok. Yang ada sendok diambil buat dikunyah-kunyah. Karim mulai saya kasih sendok juga sih, buat belajar makan pakai alat makan. Jadi, saya sendokin makanannya trus ngasih ke dia buat dia suapin sendiri ke mulutnya.
  5. Persiapan makan, sama aja kayak metode spoonfed. Saya beli high chair karena pengen Karim makan ga lari-lari dan slabber plastik untuk antisipasi makanan belepotan. Udah itu aja sih.
  6. BLW memang belum umum di keluarga saya. Tapi alhamdulillah adaptasi di keluarga bagus. Ayah saya biasa aja. Ibu saya ga masalah dan ga bawel-bawel amat. Tapi namanya juga nenek-nenek, suka gemas lihat Karim makan lama dan kadang makanan dibenyek-benyek dimainin pula. Ibu saya kadang suapin Karim makanan berupa bubur. Saya ga terlalu strict sih soal harus full BLW, yaa Karim mungkin butuh disuapin juga kan sesekali. Namanya juga belajar makan. Kalau titip Karim sama nenek atau tantenya, yaa Karim pasti disuapin. Meski nenek dan tante pasti mengeluh karena sendoknya direbutin mulu :).

Kalau baca-baca di grup ibu-ibu, BLW ini cocok-cocokan juga. Dengan Karim, saya merasa BLW adalah yang paling tepat. Tapi mungkin ga semua ibu merasakannya. Jadi, kalau pilih metode makan, yaa… insting ibunya aja sih. Ga ada istilah metode yang paling tepat sepertinya. Sama kayak mau pakein pospak atau clodi. Mau full asi atau campur sufor. Mau pakai pembantu apa ga. Semuanya tergantung sama kebutuhan bayi, bunda, dan ayah. Metode silahkan disesuaikan. Dengan saya menghargai ibu-ibu yang memilih spoonfeeding, saya ingin dihargai juga sebagai ibu penganut BLW. Abiiiss.. suka sebel kalo ada yang komen, ihh anaknya nanti kesedak (Karim insya Allah belum pernah tersedak), ihh nanti kurang gizi (berat badan Karim progressnya bagus, diatas kurva sedikit), ihh repot.. lamaaa dan belepotan gitu (alhamdulillah meski lama dan belepotan bikin Karim belajar makan lebih baik).

Update Karim, Rekaaap!!! :)

Telat bener nih laporan milestone. Anaknya udah mau 9 bulan minggu depan.

Anywayyyy
Alhamdulillah, sudah hampir 9 bulan umur anak sholeh kami. Semoga semakin pintar, kuat, sehat, dan jadi penyejuk mata kami di rumah ya nak.

Milestone yang perlu dicatat adalah Karim sudah mulai makan. Sebenarnya dari umur 5 bulan 2 minggu udah saya cobain sodorin makanan juga sih, tapi ga regular. Cuma kalo pas megang wortel yasud ngasih wortel buat gigit. Kalo pas kita lagi makan semangka, ngasih dia juga sepotong. Belum khusus ngasih makanan. Mulai 6 bulan, sudah tiap hari nyodorin makanan. Soal makan, kami memilih metode baby led weaning (BLW). Jadi, ga pakai bubur, makanan sebisa mungkin seukuran yang bisa dipegang sama Karim. Bisa deh sodor-sodorin buah tanpa di proses dulu. Will write more on BLW later.ย Berat badan Karim sekarang sekitar 10 kg (saya ga pernah nimbang rutin). Itu perkiraan karena clodinya udah mulai geser kancing snap dan kalo pake pospak udah lebih enakan pake yang L.

Kalo rolling over, tummy-back-tummy-back, duduk, Karim sudah fasih. Awal-awal mulai commuting pake perut, makin lama merangkaknya makin jago. Dia bisa nyetir sesukanya juga, tergantung arah target yang dituju. Sudah berdiri juga dan mulai furniture walking. Alhamdulillah… yang ga enaknya doi gerak-gerak teruuus. Apalagi kalo lagi berdiri gitu ya, suka deredeg takut dia jatuh. Makin susah kalo makein baju. Kalo ada abinya lumayan ya, ada yang megangin trus saya pakein celana dan bajunya. Kalo sendirian, duuhh… bisa keringetan cuma makein baju aja. Walaupun berusaha ga ngasih baby walker sering-sering untuk mendukung floor activitiesnya, ternyata baby walker itu ampuh sekali loh untuk ninggalin dia sebentar kalo emaknya lagi harus ke kamar mandi, nyiapin makanan, atau shalat. Jadi, lumayan lah yaaa… ibu-ibu yang anti baby walker dilarang menghakimi yaa :).

Kalo ngomong?? Belooomm… masih babababa aja sama mamamamama… hahaha.. lucu deh dia kalo ngobrol, seakan-akan mengerti apa yang kita bicarain. Sambil menatap gitu. Terutama kalo saya ajakin ngobrol pas lagi nen. Mesraaaa sambil gumam-gumam… hihi… I love you Karim. Karim juga suka meniru. Misal kita mainin lidah bunyi klak klak gitu, diikutin. Atau brmmbrumm bibir juga suka ditiru.

Anak ini udah pinter mikir juga. Dia kadang tahu ya kalo kita ga suka dia masukin benda-benda sembarangan. Nah, kalo ada target benda dan dia tahu kita udah mau selamatin itu benda supaya ga masuk mulut, dia langsung ngebut merangkaknya supaya ga keduluan… hahaha. Begitu juga kalo rebut makanan, terutama jeruk. Cepat-cepat jeruk dimasukin ke mulut dan ditutup rapat-rapat, sampe di ap-ap pake tangannya supaya masuknya cepat. Hahaha… ada-ada aja anak bayi. Terus, suka maen cilukba… standar lah ya bayi-bayi emang takjub sama kenyataan bahwa sesuatu yang hilang itu belum tentu hilang beneran, tapi bisa sembunyi atau hilang sementara. Makanya Karim juga suka cari-cari tuh mainan apa gitu yang tadinya dia liat trus ternyata ketutupan bantal.
Soal tidur… alhamdulillah si Karim ini lumayan regular, yaa kecuali kalo jalan jauh atau pergi-pergi agak lama, bisa geser-geser dikit jadwalnya. Dia bangun subuh kayak kita. Maen-maen, makan sedikit, mandi, trus tidur lagi jam 8.30am atau 9am gitu selama 1,5-2 jam. Cukup sekali untuk beberes rumah dan mandi bundanya. Bangun sekitar jam 11, maen, makan, maen… jam 2.30pm atau 3pm dia bobok lagi. Bangunnya sekitar jam 4 atau 4.30pm lah. Mandi, maen… dan dia akan tidur jam 8 paling telat jam 9, pulas, sepanjang malam. Masih nen juga sih sambil tidur gitu. Karim emang dari bayi jarang bangun untuk nen. Dia tinggal balik badan aja ngecap-ngecap, yaa saya pasti insting deh langsung nyusuin. Ini nikmatnya co-sleeping sih, bunda dan bayi bisa gampang istirahat. Tapi kita berencana akan pisahin tempat tidur setelah setahun. Abis, agak menganggu kemesraan dengan suami sih, hehe.
Overall, saya bersyukur punya anak seperti Karim. Allah memberikan nikmat yang banyak sama keluarga kita, alhamdulillah. Semoga Karim terus bisa jadi anak sehat, kuat, pintar, dan paling penting shaleh. Amien.