Metode makan Karim, Baby Led Weaning (BLW)

Postingan ini sudah lama sekali ada di draft. Awalnya saya ingin dokumentasi proses makan Karim, karena kami memilih pakai metode BLW ini. Tapi yaa… posting aja jarang-jarang, gimana mau update :). Yasudlah, seadanya aja nih.

Saya dan suami pertama kali tau BLW dari majalah yang kita baca pas nunggu antrian DSOG jaman hamil. Lupa nama majalahnya apa, yang pasti saya langsung tertarik karena keterangannya BLW adalah metode makan yang dikontrol oleh bayi sendiri. Hah?? Gimana cara bayi mengontrol makanan? Ga terlalu banyak informasi disana, sehingga saya mencari-cari lebih lanjut di internet, ikutan grup BLW, dan akhirnya beli buku BLW tulisan Gill Rapley (buku ini wajib buat yang mau BLW, supaya yakin dan tau pedomannya). Terus terang, yang jadi alasan utama adalah bunda ga perlu siapin khusus makanan bayi, alias ga usah repot menghaluskan makanan, hahaha… penting sekali ini untuk emak-emak malas masak.

Beberapa hal tentang BLW versi saya dan Karim:

  1. BLW, dari namanya saja sudah baby led weaning, yang berarti memang bayi yang mengontrol asupan makanannya. Ibu hanya sebagai fasilitator. Jadi, bayi makan sendiri, tidak disuap. Karena bayi makan sendiri, maka sebisa mungkin kita menyodorkan makanan yang bisa dia pegang. Tidak dalam bentuk bubur karena bayi 6 bulan ga bisa pegang sendok kan ya. Ukuran makanan memang besar-besar pada awalnya, kira-kira seukuran ruas jari, karena bayi 6 bulan belum punya skill menjepit, baru bisa menggenggam. Makin lama makin kecil kok. Karim, hampir 9 bulan, sudah bisa ambil makanan seukuran kelereng. Dengan makan sendiri, bayi memilih makanan yang ingin dia makan, dan sebesar apa jumlah asupan yang diinginkan. Oya, syarat BLW ini adalah bayi bisa duduk tegak, yang berarti bahwa fisiknya sudah siap untuk makan. Biasanya bayi sudah bisa duduk pada usia 6 bulan. Karim dulu usia 5 bulanan sudah bisa duduk walopun agak goyang-goyang. Makan juga tidak boleh sambil senderan, harus tegak untuk menghindari tersedak. Menurut penelitian, bayi BLW cenderung lebih baik dalam mengatasi tersedak, karena terbiasa mengontrol makanan di mulutnya.
  2. Kontrol makan ada pada bayi. Ibu memberikan pilihan-pilihan makanan bergizi. Pada awalnya bayi makan sedikit. Tapi insya Allah akan semakin banyak sesuai kebutuhannya. Prinsip BLW sendiri food is for fun until one. Nah, makanan ini sebagai media belajar saja untuk kesiapan bayi makan setelah setahun nanti. Asupan utama tetap dari ASI atau SUFOR untuk ibu yang tidak bisa beri ASI. Karim sendiri pada awal makan, banyak sekali membuang makanan. Tapi dia belajar terus kan tiap hari, sekarang sampahnya makin dikit dan bajunya makin ga belepotan. Karim pilih makanan sendiri. Saya biasanya taruh potongan beberapa makanan di piring, sodorin, dan dia ambil sendiri yang mana. So far, Karim ga picky sih, cuma ada yang dia favoritkan kayak timun, jeruk, mangga, brokoli, buncis, dan sayuran hijau lainnya. Dia ga terlalu suka wortel. Kemampuan mengunyah juga semakin baik. Awal mpasi, Karim potong makanan besar-besar. Sekarang bisa halus. Terlihat dari pupupnya yang sudah ga banyak gumpalan makanan lagi, pertanda sudah mulai mencerna lebih baik. Saya ga terlalu khawatir kalau Karim makan sedikit, karena apalah arti beberapa gram buncis dengan nutrisi dari ASI saya, ya kaaan?? Bundanya harus asup nutrisi baik juga sih jadinya. Karena ASI masih jadi yang utama, jadwal menyusui Karim masih hampir sama seperti dulu, kira-kira 6-8 kali sehari. I dont mind. Food is for fun until one, remember? Lagian, kewajiban menyusui memang harus saya penuhi.
  3. Metode makan yaa biasa, bisa dikukus atau dipanggang. Kalo saya, sebisa mungkin buah tetep disaji fresh. Timun, pir, apel, walau kata orang keras, ternyata Karim bisa mengunyahnya tuh. Potong agak tipis-tipis lebar aja untuk memudahkan dia gigit makanan. Sayuran dan buah yang agak susah dimakan fresh biasanya saya kukus sampe kira-kira bisa dikunyah pakai gusinya lah. Karim sampe sekarang belum tumbuh gigi. Kentang, labu kuning, labu, buncis, brokoli, dsb dst, saya kukus atau panggang. Protein seperti ikan, udang, telur, telur, tahu saya kukus atau panggang juga. Kami sekeluarga ga punya sejarah alergi, jadi Karim memang saya sodorin apa aja. Untuk yang ada alergi, sebaiknya pakai aturan 3 hari makan itu lah, untuk pastikan bahwa satu makanan itu ga ngefek ke anak. Oya, ini juga enaknya BLW. Makanan yang disodorin kan utuh ga tercampur makanan lain. Kita jadi bisa tahu betul anak suka yang mana, atau alergi sama makanan apa. Anak juga terbiasa melihat sayur utuh atau buah utuh. Banyak teman saya yang anaknya menjadi picky eater, terutama untuk sayur, karena makanan bayinya disaring halus. Banyak emak-emak yang harus sembunyiin sayuran dalam makanan. Harapan saya, Karim juga ga jadi pemilih dalam hal makan nantinya.
  4. Insting Karim dengan BLW ini adalah mengunyah. Jadi, kalau anak spoonfed biasanya kan langsung pengen menelan ya *CMIIW, Karim selalu mengontrol makanan yang masuk dengan mengunyah dulu. Dia tetep akan kunyah walopun disuapin obat…hahaha… dan karena kebiasaan pegang makanan sendiri, kalo disuapin obat pakai sendok agak susah memang. Ini downside-nya. Tapi pinter juga dia, kalo minum bisa langsung telan tuh. Mungkin karena pakai gelas kali yaa.. instingnya bukan makan tapi minum. Begitu pun kalau sesekali dia disuapin neneknya atau tantenya pakai sendok. Yang ada sendok diambil buat dikunyah-kunyah. Karim mulai saya kasih sendok juga sih, buat belajar makan pakai alat makan. Jadi, saya sendokin makanannya trus ngasih ke dia buat dia suapin sendiri ke mulutnya.
  5. Persiapan makan, sama aja kayak metode spoonfed. Saya beli high chair karena pengen Karim makan ga lari-lari dan slabber plastik untuk antisipasi makanan belepotan. Udah itu aja sih.
  6. BLW memang belum umum di keluarga saya. Tapi alhamdulillah adaptasi di keluarga bagus. Ayah saya biasa aja. Ibu saya ga masalah dan ga bawel-bawel amat. Tapi namanya juga nenek-nenek, suka gemas lihat Karim makan lama dan kadang makanan dibenyek-benyek dimainin pula. Ibu saya kadang suapin Karim makanan berupa bubur. Saya ga terlalu strict sih soal harus full BLW, yaa Karim mungkin butuh disuapin juga kan sesekali. Namanya juga belajar makan. Kalau titip Karim sama nenek atau tantenya, yaa Karim pasti disuapin. Meski nenek dan tante pasti mengeluh karena sendoknya direbutin mulu :).

Kalau baca-baca di grup ibu-ibu, BLW ini cocok-cocokan juga. Dengan Karim, saya merasa BLW adalah yang paling tepat. Tapi mungkin ga semua ibu merasakannya. Jadi, kalau pilih metode makan, yaa… insting ibunya aja sih. Ga ada istilah metode yang paling tepat sepertinya. Sama kayak mau pakein pospak atau clodi. Mau full asi atau campur sufor. Mau pakai pembantu apa ga. Semuanya tergantung sama kebutuhan bayi, bunda, dan ayah. Metode silahkan disesuaikan. Dengan saya menghargai ibu-ibu yang memilih spoonfeeding, saya ingin dihargai juga sebagai ibu penganut BLW. Abiiiss.. suka sebel kalo ada yang komen, ihh anaknya nanti kesedak (Karim insya Allah belum pernah tersedak), ihh nanti kurang gizi (berat badan Karim progressnya bagus, diatas kurva sedikit), ihh repot.. lamaaa dan belepotan gitu (alhamdulillah meski lama dan belepotan bikin Karim belajar makan lebih baik).

Advertisements

Update Karim, Rekaaap!!! :)

Telat bener nih laporan milestone. Anaknya udah mau 9 bulan minggu depan.

Anywayyyy
Alhamdulillah, sudah hampir 9 bulan umur anak sholeh kami. Semoga semakin pintar, kuat, sehat, dan jadi penyejuk mata kami di rumah ya nak.

Milestone yang perlu dicatat adalah Karim sudah mulai makan. Sebenarnya dari umur 5 bulan 2 minggu udah saya cobain sodorin makanan juga sih, tapi ga regular. Cuma kalo pas megang wortel yasud ngasih wortel buat gigit. Kalo pas kita lagi makan semangka, ngasih dia juga sepotong. Belum khusus ngasih makanan. Mulai 6 bulan, sudah tiap hari nyodorin makanan. Soal makan, kami memilih metode baby led weaning (BLW). Jadi, ga pakai bubur, makanan sebisa mungkin seukuran yang bisa dipegang sama Karim. Bisa deh sodor-sodorin buah tanpa di proses dulu. Will write more on BLW later. Berat badan Karim sekarang sekitar 10 kg (saya ga pernah nimbang rutin). Itu perkiraan karena clodinya udah mulai geser kancing snap dan kalo pake pospak udah lebih enakan pake yang L.

Kalo rolling over, tummy-back-tummy-back, duduk, Karim sudah fasih. Awal-awal mulai commuting pake perut, makin lama merangkaknya makin jago. Dia bisa nyetir sesukanya juga, tergantung arah target yang dituju. Sudah berdiri juga dan mulai furniture walking. Alhamdulillah… yang ga enaknya doi gerak-gerak teruuus. Apalagi kalo lagi berdiri gitu ya, suka deredeg takut dia jatuh. Makin susah kalo makein baju. Kalo ada abinya lumayan ya, ada yang megangin trus saya pakein celana dan bajunya. Kalo sendirian, duuhh… bisa keringetan cuma makein baju aja. Walaupun berusaha ga ngasih baby walker sering-sering untuk mendukung floor activitiesnya, ternyata baby walker itu ampuh sekali loh untuk ninggalin dia sebentar kalo emaknya lagi harus ke kamar mandi, nyiapin makanan, atau shalat. Jadi, lumayan lah yaaa… ibu-ibu yang anti baby walker dilarang menghakimi yaa :).

Kalo ngomong?? Belooomm… masih babababa aja sama mamamamama… hahaha.. lucu deh dia kalo ngobrol, seakan-akan mengerti apa yang kita bicarain. Sambil menatap gitu. Terutama kalo saya ajakin ngobrol pas lagi nen. Mesraaaa sambil gumam-gumam… hihi… I love you Karim. Karim juga suka meniru. Misal kita mainin lidah bunyi klak klak gitu, diikutin. Atau brmmbrumm bibir juga suka ditiru.

Anak ini udah pinter mikir juga. Dia kadang tahu ya kalo kita ga suka dia masukin benda-benda sembarangan. Nah, kalo ada target benda dan dia tahu kita udah mau selamatin itu benda supaya ga masuk mulut, dia langsung ngebut merangkaknya supaya ga keduluan… hahaha. Begitu juga kalo rebut makanan, terutama jeruk. Cepat-cepat jeruk dimasukin ke mulut dan ditutup rapat-rapat, sampe di ap-ap pake tangannya supaya masuknya cepat. Hahaha… ada-ada aja anak bayi. Terus, suka maen cilukba… standar lah ya bayi-bayi emang takjub sama kenyataan bahwa sesuatu yang hilang itu belum tentu hilang beneran, tapi bisa sembunyi atau hilang sementara. Makanya Karim juga suka cari-cari tuh mainan apa gitu yang tadinya dia liat trus ternyata ketutupan bantal.
Soal tidur… alhamdulillah si Karim ini lumayan regular, yaa kecuali kalo jalan jauh atau pergi-pergi agak lama, bisa geser-geser dikit jadwalnya. Dia bangun subuh kayak kita. Maen-maen, makan sedikit, mandi, trus tidur lagi jam 8.30am atau 9am gitu selama 1,5-2 jam. Cukup sekali untuk beberes rumah dan mandi bundanya. Bangun sekitar jam 11, maen, makan, maen… jam 2.30pm atau 3pm dia bobok lagi. Bangunnya sekitar jam 4 atau 4.30pm lah. Mandi, maen… dan dia akan tidur jam 8 paling telat jam 9, pulas, sepanjang malam. Masih nen juga sih sambil tidur gitu. Karim emang dari bayi jarang bangun untuk nen. Dia tinggal balik badan aja ngecap-ngecap, yaa saya pasti insting deh langsung nyusuin. Ini nikmatnya co-sleeping sih, bunda dan bayi bisa gampang istirahat. Tapi kita berencana akan pisahin tempat tidur setelah setahun. Abis, agak menganggu kemesraan dengan suami sih, hehe.
Overall, saya bersyukur punya anak seperti Karim. Allah memberikan nikmat yang banyak sama keluarga kita, alhamdulillah. Semoga Karim terus bisa jadi anak sehat, kuat, pintar, dan paling penting shaleh. Amien.

Pilih-pilih dokter.

Soal dokter pilihan emang plin-plan nih dan susah mutusin akan menetap ke yang mana.

I’ve been to 4 SPOG so far, banyak yah. Pertama kali ke dr. IS. Dokter ini juga nanganin kakak dan adek. Mama juga udah percaya lah sama dokter ini. Banyak orang yang rekomendasi dr. IS karena dia pintar dan kata kakak saya jahitannya rapi berasa perawan :D. Kalo kakak melahirkan secara normal, adek saya melahirkan caesar sama dia. Harganya lebih murah meriah. Tetapi oh tetapi… teman-teman saya yang ke dr. IS, semuanya dibujuk rayu untuk melahirkan pake operasi. Catatan pentingnya adalah semua teman saya itu first-time labor dan yaaa… namanya melahirkan pasti sakit kan. Ada yang udah bukaan 9 ga kuat, minta operasi langsung diiyain. Padahal kan dikit lagiiii… Dari awal pun si dokter udah rayu-rayu “bener ni ga mau operasi, ntar rusak atas bawah lho”. Kebanyakan cerita teman-teman, si dokter ini lebih suka operasi untuk first-time mom. Kalo saya pikir-pikir, pasti karena kemungkinan besar melahirkan pertama kali perlu waktu lebih lama. Dari sisi dia, mungkin rugi waktu dan rugi uang juga pastinya. Anyway, saya memutuskan ga balik lagi kesana simply karena ngobrolnya ga terlalu enak. Sebagai calon ibu untuk pertama kalinya, saya punya banyak pertanyaan, terutama pas kedatangan pertama itu. Tapi jawaban si dokter kurang memuaskan dan terkesan buru-buru. Yesss, pasiennya banyak dan ngantri.

Trimester pertama, pas minggu ke 9 atau 10, saya sempat ngeflek sedikit. Walaupun sedikit, waktu itu takutnya setengah mati. Kita cari dokter yang ga ngantri aja sih mikirnya. Akhirnya ke dr. IP yang kliniknya mayan dekat dari rumah. Dr. IP baiiikkk sekali dan ngobrolnya enak. Dia sepertinya mengerti sekali perasaan saya sebagai ibu baru. Semua dijelaskan mendetail dan ga buru-buru. Dr. IP baru pindah ke Aceh dari Surabaya, jadi pasiennya memang belum banyak sih. Saya balik 2x ke dr. IP pas kehamilan 3 bulan dan 4 bulan. Pas mau cek bulan ke-5, dr. IP ga ada di tempat. Jadinya saya ke dokter lain deh. Nah, kendalanya gini nih. Pas saya mau ngecek ke dr. IP, beliau ga pernah di tempat. Selalu harus ditelponin sama asistennya. Kebetulan si dokter bertugas juga di RS Kesdam, sebagai kepala RS pula, jadi mungkin dia lebih fokus disana kali ya. Saya belum pernah nyobain nyusul ke Kesdam aja sih. Males kalo pagi atau sore-sore ke dokter, kan masih jam kerja.

Pas dr. IP ga ada, saya ke dr. A. Kebetulan waktu itu suami sedang kena campak, jadi saya ke dokter ditemani ayah. Ngobrolnya enak dan santai, entah karena bawaan bahwa si dr. A adalah teman si ayah entah emang begitu orangnya. Dari dr. A, saya tau calon anak kami adalah laki-laki. Alhamdulillah, apa aja lah yang penting sehat fisik dan mentalnya ya nak. Amien. Ayah saya yang girang, padahal dari 4 cucunya, 3 udah laki-laki semua loh. Alat USG dr. A, so far, adalah yang paling bagus dibanding dokter lain yang saya datangin. Muka si anak, gerak2nya semua keliatan. Harga konsultasi juga lebih mahal. Ayah saya merekomendasi untuk konsul dan melahirkan sama dr. A aja. Pertama, itu temannya, pasti pelayanannya lebih baik dibanding kalau tidak kenal. Kedua, emang enak kan ngobrolnya. Ga ada alasan untuk menolak dokter ini sih, saya juga sreg aja. Tapi… karena suami ga ikutan pada sesi ini, dia kurang yakin. Mostly karena dia dengar beberapa cerita miring soal dr. A, yang sebenarnya belum tentu terbukti juga sih.

Nah, bulan ke 6, kita mau balik lagi ke dr. IP. Eh, dokternya ga ada juga. Males bolak balik, kebetulan ada dr. NA yang juga praktik di tempat yang sama. dr. NA adalah ahli laktasi, jadi saya tertarik juga untuk cobain. Masuk lah kita. Enak juga ngobrolnya, terutama karena dia cewe ya, entah kenapa jadi lebih nyaman. Saya juga kebetulan ingin sekali IMD nanti langsung sesudah persalinan dan saya pikir kalo sama dr. NA keinginan ini pasti terkabul. Sepanjang konsultasi, suami saya colek-colek terus… karena apa??? Gara-gara dr. NA suka ngomong pake basa Inggris, hahaha… Kalo dipikir-pikir kenapa juga dia basa Inggrisan sama pasien? Untung kita ngerti, coba kalo pasien ga ngerti gimana coba? Basa Inggrisnya ga cuma untuk istilah-istilah aja loh, tapi kayak cakap-cakap biasa pun.. “oo, it’s week 25 now.”, “the head is normal, no sign of hydrocephalus… I’m gonna measure the bone now… All healthy”. Hahaha.. Anyway, ngobrol cocok, harga cocok. Satu hal yang kurang cocok adalah alat USG dr. NA kabur amaaat. Kayaknya dia aja susah deh membaca gambarnya. Dia juga memprediksi anak kita perempuan. Hah?? Ga salah nih?? Apa dr. A yang salah liat??

Yasudahlah, kita pikir selama anak kita baik2 aja, kita pun lega. Masalah jenis kelamin, dari awal pun kita ga soal mau laki-laki atau perempuan. Tapi dalam hati yakin sama dr. A sih, soalnya USGnya keliatan jelas. Bulan 6 menuju 7 itu, kita sempat yang ga panggil bayinya dengan nama yang udah kita siapin (yang mana adalah nama anak cowo :D), takut ntar kalo perempuan malah jadi jenggo.

Sekarang sudah masuk bulan ke-7. Menimbang-nimbang beberapa dokter ini, akhirnya kita memutuskan untuk balik ke dr. IP. Sepertinya yang paling nyaman memang sama dokter ini. Kali ini kita ke RS Kesdam dengan harapan bisa USG 4D. Eh, ga ada dong USGnya. Entah lagi ga dipake ato gimana.. yang pasti kita USG biasa yang 2D gitu. Dr. IP jauuuhh lebih enak pas di tempat praktiknya. Ya iyalah ya, mana di RS kan banyak perawat trus ada residen yang juga ikutan nimbrung. Males deh. Besok-besok kalo mau konsul kita ke praktik aja dan udah dibekalin no handphone si dokter juga. Mudah-mudahan kehamilan ini lancar sampai nanti waktunya melahirkan. Bisa persalinan normal yang lembut, disusul sama IMD yang damai. Amien. Oya, dr. IP memprediksi dengan lebih pasti bahwa si bayi adalah anak cowo.

Sejauh ini, kami sudah menetapkan hati untuk persalinan sama dr. IP. Mudah-mudahan sih ga berubah lagi ya. Trus, saya juga rencananya tetap ikut kelas laktasi dr. NA untuk siap-siapin diri menyusui nanti. Insya Allah dilancarkan. Amien.

Minggu ke-25

W25

Alhamdulillah, sudah lewat 25 minggu si bayi didalam perut. Hasil USG terakhir di minggu 24 semuanya normal, berat oke, air ketuban cukup, tulang belakang normal, ukuran kepala normal, dan detak jantung bagus. Posisi plasenta juga bagus, kepalanya dibawah terus, paling pindah-pindah dikit. Yang masih dipertanyakan adalah jenis kelaminnya. Pas minggu 20 kita ke dr. Andalas, dengan yakinnya beliau bilang laki-laki. Trus terakhir kita ke dr. Niken dan dia bilang inong :D. Yaaa, perempuan atau laki-laki sama aja ya nak. Yang penting sehat-sehat terus, lahir dan batin, fisik dan mentalnya. Amien. 

Highlight penting melewati bulan ke-6 ini adalah saya dan suami berhasil khatam Alquran 2x. Kita ngaji gantian, sambil salah satunya membaca terjemahan. Targetnya 3x sih, karena belum sanggup sebulan sekali. Maksudnya tiap trimester, si bayi bisa ikut latihan khatam Quran juga bareng kita. Kata ustadzah sih anaknya bisa jadi lebih pintar nanti. Amien ya Rabb. Tinggal satu kali lagi khatam nih. Semoga bisa terus konsisten mengaji, dengan harapan doa-doa kita untuk si bayi dikabulkan Allah SWT :D.

Okay lah, TTFN. Will post more soon.